Berilah harapan, bukan menambah kekusutan

 Gambar Ketika Gotong Royong di UUM Press 

Suatu hari saya berborak dengan seorang kenalan yang lebih berumur daripada saya. Dia mengadu berkenaan masalah yang dihadapi oleh dirinya. Saya mendengar luahan hatinya satu persatu. Saya memahami keperitan yang dialami oleh kenalan saya ini. Walaupun nampak wajahnya ceria, tetapi terselit keresahan yang amat sangat. “Begitulah Faisal. Naik pangkat sikit adalah ujiannya”, luahan kenalan tersebut. “Saya disantau orang”, tambah dia lagi.

Lalu saya memotong tanpa memberi peluang kepada dia bercakap. Melalui sindrom-sindrom yang diberitahu dan kaedah rawatan yang dijalani saya dapat mengagak perkara yang berlaku ke atas dirinya. Tetapi saya diamkan sahaja kerana sudah menjadi kewajipan bagi seorang teman untuk tidak mengusutkan lagi keadaan. Teman yang baik adalah teman yang membantu, bukan membuntu. Bukan saya tidak suka menyebut perkataan tersebut, tetapi tidak elok sekiranya ianya disebut dihadapan orang yang mengalaminya. Tanpa membincangkan perkara tersebut, saya memberikan harapan kepadanya bahawa setiap penyakit itu ada ubatnya.

Ini kerana setiap perkara yang terjadi adalah dengan izin Allah, dan ubatnya juga adalah datangnya daripada Allah SWT. Mujurlah beliau mengiakan kenyataan saya. Perbincangan kami lebih menjurus kepada perkara yang positif berbanding perkara yang negatif. Sekiranya perkara negatif yang dibincangkan, berkemungkinan dirinya akan terus berputus harapan. Sedangkan saya hanyalah manusia biasa yang tidak mengetahui segala-galanya. Semuanya adalah rahsia Allah SWT. Namun begitu, tidak dinafikan bahawa ada segelintir masyarakat yang suka menilik-nilik sebegini sehingga menyebabkan pesakit akan bertambah sakit.

Begitu juga di dalam bidang perubatan. Ada segelintir dikalangan pengamal perubatan berlagak seolah-olah mengetahui berkenaan perkara ghaib. Misalnya apabila seseorang itu datang mengadu berkenaan penyakit yang dialami, ada yang memberi jawapan yang membuatkan pesakit itu putus harapan. Seringkali kita terdengar dialog-dialog sebegini. “Menurut pengalaman saya, penyakit seperti Tuan ini hanya dapat bertahan sebulan sahaja lagi.Oleh itu saya nasihatkan Tuan supaya pulang dan menunggu saat-saat pengakhiran hidup Tuan”.

Namun begitu, selepas dirawat mengikut kaedah alternatif ada dalam kalangan pesakit ini yang tidak menemui ajalnya. Mengapakah perkara ini terjadi? Ini kerana hidup dan mati ini adalah ilmu Allah SWT. Sebijak mana sekalipun akal dan fikiran manusia, mestilah kembali kepada Allah. Seperti kata Pak Hamka, hujung akal, pangkal agama. Seseorang yang ditimpa sesuatu penyakit, ianya merupakan ujian Allah SWT. Oleh itu, kepada sesiapa sahaja samaada Doktor, Jururawat ataupun pengamal perubatan alternatif sewajarnya mengambil peluang ini untuk mendekatkan para pesakit dengan penciptanya. Hanya inilah jalan yang terbaik untuk mengembalikan mereka kepada Allah SWT. Bukannya masa untuk menilik dan menunjuk pandai berdasarkan pengalaman masing-masing. Berilah harapan, bukan menambah kekusutan.

This entry was posted in Motivasi. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s